My Social Media Profile :
  • Bimbingan Konseling

    Diklat Pendidik Sebaya Angkatan III Kategori Pelajar dan Mahasiwa - Tahun 2012 yang diselenggarakan atas kerjasama UKM PIK STKIP PGRI Tulungagung dan BKKBN Kabupaten Tulungagung.
  • FORDIMAPELAR 2012

    Tahun 2012, Universitas Madura (Unira) menjadi tuan rumah pelaksanaan Forum Diskusi Mahasiswa Penelitian dan Penalaran (Fordimapelar) se-Jawa Timur.
  • HUT SIK KE-41

    Pagi Sabtu 31 Juli 2010, di depan Sekolah Indonesia Kuala Lumpur (SIK) sekitar jam Sembilan pagi, para siswa, staf, guru, Komite Sekolah, orang tua murid, & para alumni mulai berdatangan memasuki kawasan sekolah untuk menghadiri acara peringatan HUT SIK Ke-41
  • Pembangunan Desa

    Perlunya perencanaan keuangan bagi tiap keluarga di desa yang terintegrasi dengan konsultasi dari pihak yang lebih kompeten seperti wakil dari pemerintah daerah, serta professional dari lembaga keuangan.
  • ALUMNI SIK

    Semoga kedepannya hasil output pendidikan nasional bisa berkontribusi secara nyata di masyarakat. Mewujudkan Generasi Emas Indonesia yang berdaya saing global serta kompeten dalam mengolah local genius.

Artikel Pilihan

Rabu, 18 Agustus 2010

Salam Merdeka untukmu Indonesia dari kami sekeluarga di Kuala Lumpur.

17 Agustus 2010, sudah 10 tahun di negeri jiran. Setelah meninggalkan Indonesia 6 Januari 2002, kini sekeluarga semuanya semakin baik. Dari segi ekonomi, pendidikan, dan status sosial. Kalau tiada halangan, rencananya tahun depan Insya Allah sudah kembali lagi ke Desa Wates, Kecamatan Sumbergempol, Tulungagung yang selalu “Guyub Rukun.”

Teringat saya bagaimana perjalanan awal kami sekeluarga ke Malaysia sekitar delapan tahun yang lalu, dulu semuanya tidaklah semudah seperti sekarang ini. Waktu itu, keadaan ekonomi keluarga belum seperti sekarang, pekerjaan bapak saya sebagai buruh di sebuah pasar di Kuala Lumpur (KL), tepatnya di Pasar Borong Kuala Lumpur hanya mampu menghasilkan sekitar RM 1000 sebulan. Kamipun bertempat tinggal hanya di sebuah kamar kecil yang disewa beramai – ramai dengan TKI lainnya. Sekitar 4 tahunan keadaan seperti itu kami bertiga (Bapak, Ibu, dan Saya) lalui.

Alhamdulillah, setelah tahun 2007 nasib kami sekeluarga bertambah baik. Dengan pekerjaan tetap sebagai “Pemandu Teksi” , dan membuka usaha sendiri, penghasilan per bulan pun membaik. Langsung kami sekeluarga pun berpindah ke rumah baru yang disewa di Taman Wilayah. Dari segi pendidikan pun saya sekarang sudah lulus Sekolah Menengah Atas (SMA), yang jika dibandingkan dengan taraf pendidikan anak di desa saya, itu pun sudah termasuk tinggi.

Ingin melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi? Mungkin nanti. Saya sudah cukup puas dengan apa yang saya miliki sekarang. Mungkin juga dengan sedikit suntikan modal, saya bisa membuka sebuah usaha, siapa tau kan? Atau mungkin saya diterima bekerja dengan gaji yang cukup disimpan untuk kemudian hari. Waktu yang menentukannya nanti.

Hanya ungkapan terima kasih yang sebanyak – banyak-nya untuk negeri jiran ini, Malaysia. Begitu pula rekan – rekan masyarakat dan keturunan Indonesia di sini.

Dan, di hari Kemerdekaan yang ke-45 ini, saya mengucapkan salam Merdeka, salam Nasionalisme, karena Nasionalisme kalian yang kalian tunjukkan, jauh dari sanak saudara, bekerja untuk anak dan istri, untuk penghidupan yang lebih baik. Semoga kedepannnya Indonesia semakin meningkat perekonomiaannnya, sehingga adik – adik dan anak anak yang masih di kampung halaman tidak perlu jauh – jauh merantau ke Malaysia hanya untuk bekerja (Karena nilai tukar Ringgit lebih tinggi dari Rupiah sekarang), karena hidup di negeri orang tidak selalunya menyenangkan. (Masih ingat kasus yang terjadi antara Indonesia – Malaysia tahun 2009 yang lalu ?).



Sekian dan terima kasih, “Salam Merdeka dan Jayalah Selamanya.”

0 comments:

My Youtube Profile

Loading...